Posted by: iscrcmp | thUTCp31UTC03bUTCWed, 19 Mar 2008 18:52:33 +0000 5, 2007

Sejauh Mana Cinta Kita Kepada Rasulullah s.a.w.?

“Tidak (sempurna) iman salah seorang kamu sehingga aku lebih dicintai dari orang tuanya, anaknya dan semua manusia lainnya.”
(HR Bukhari dan Muslim)
Begitulah kita dituntut untuk mencintai Rasulullah s.a.w. lebih daripada cinta kita kepada makhluk atau manusia lainnya. Persoalannya, pernahkah kita bertanya kepada diri kita sendiri sejauh manakah kita mencintai baginda s.a.w.? Bila mana kita ditanya oleh seseorang siapa Rasulullah s.a.w. kita dengan bangga dan tanpa segan silu mengatakan dialah junjungan kita, ikutan kita. Namun, sejauh manakah kita mengikut jejak langkah baginda s.a.w. dalam setiap perkara yang dilakukan? Bayangkan betapa telitinya Imam al-Nawawi dalam tingkah lakunya sehinggakan apabila tidak berjumpa hadith tentang bagaimana caranya memakan buah tembikai, beliau tidak berani untuk menyentuh tembikai tersebut.
 Kita yang mengaku sebagai umat Muhammad s.a.w. ini sepatutnya rasa malu dengan segala tingkah laku dan akhlak yang bertentangan dengan sunnah baginda s.a.w.
Tidakkah kita rasa segan berjumpa dengan baginda s.a.w. dalam keadaan kita yang sebegini?
Marilah bersempena dengan Maulidur rasul ini kita sematkan dalam hati perasaan rindu dan cinta kita kepada baginda s.a.w. dan kita manifestasikannya dalam kehidupan kita seharian.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: