Posted by: iscrcmp | thUTCp31UTC10bUTCSat, 27 Oct 2007 07:43:43 +0000 5, 2007

tafsir al-Baqarah: 106-108 [tafsir fi zilalil]

“apa sahaja ayat keterangan Yang Kami mansukhkan (batalkan), atau Yang Kami tinggalkan (atau tangguhkan), Kami datangkan ganti Yang lebih baik daripadanya, atau Yang sebanding dengannya. tidakkah Engkau mengetahui bahawasanya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu?

tidakkah Engkau mengetahui Bahawa Sesungguhnya Allah Yang Menguasai Segala alam langit dan bumi? dan tiadalah bagi kamu selain Allah sesiapapun Yang dapat melindungi dan Yang dapat memberi pertolongan.

Adakah kamu pula hendak meminta dari Rasul kamu sebagaimana diminta dari Nabi Musa (oleh kaumnya) dahulu? dan sesiapa Yang menukar iman Dengan mengambil kekufuran, maka Sesungguhnya ia telah sesat dari jalan Yang lurus. (al-Baqarah:106-108)

 “apa sahaja ayat keterangan Yang Kami mansukhkan (batalkan), atau Yang Kami tinggalkan (atau tangguhkan), Kami datangkan ganti Yang lebih baik daripadanya, atau Yang sebanding dengannya…”

Sama sahaja munasabah itu dalam kaitannya dengan pengalihan kiblat – sebagaimana ditegaskan oleh konteks dalam ayat-ayat ini dan ayat-ayat sesudahnya – atau dalam kaitannya dengan masalah lain berupa perubahan sebahagian perintah, syari’at dan kewajipan yang menyertai pertumbuhan Jam’ah Muslim dan berbagai kondisinya yang terus berkembang, atau secara khusus berkenaan dengan ganti sebahagian hukum yang terdapat dalam Taurat sekalipun al-Quran membenarkan Taurat secara umum. Sama sahaja, apakah berkaitan dengan munasabah yang pertama, kedua, ketga atau semuanya, yang oleh orang-orang Yahudi dijadikan sebagai kesempatan untuk menimbulkan keraguan terhadapa dasar aqidah. Maka sesungguhnya di dalam kesempatan ini al-Quran menyampaikan penjelasan tegas tentang persoalan nasakh dan perubahan hukum, juga tentang jawapan terhadap berbagai keraguan yang ditimbulkan oleh orang-orang Yahudi, sebagaimana sudah menjadi kebiasaan dan strategi Yahudi dalam memerangi aqidah ini dengan segala cara.

Perubahan sebahagian hukum (ta’dil juz’i) sesuai dengan berbagai tuntutan keadaan – dalam masa kerasulan – adalah untuk kemaslahatan umat manusia dan demi mencapai keabikan lebih besar yang menjadi tuntutan perkembangan kehidupannya. Allah mencipta manusi, mengutus Rasul dan menurunkan ayat-ayat, Dia-lah yang menentukan hal ini. Apabila menghapuskan suatu ayat yang kemudian menjadikannya terlupa- baik ayat itu berupa ayat yang dibaca dan memuat sesuatu hukum atau ayat dalam erti tanda dan mu’jizat yang didatangkan berdasarkan tuntutan sementara lalu dihilangkan kembali seperti berbagai mu’jizat berupa benda yang dibawa oleh para rasul – maka sesungguhnya Dia mendatangkan ganti yang lebih baik darinya atau sepadan dengannya! Tidak ada sesuatu pun yang membuatNya lemah, Dia penguasa segala sesuatu, Pemilik segala urusan di segenap langit dan bumi. Oleh sebab itu disampaikan beberapa penjelasan berikut:

“…tidakkah Engkau mengetahui bahawasanya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu? (106)

tidakkah Engkau mengetahui Bahawa Sesungguhnya Allah Yang Menguasai Segala alam langit dan bumi? dan tiadalah bagi kamu selain Allah sesiapapun Yang dapat melindungi dan Yang dapat memberi pertolongan.(107)”

 Khitab (arah perbicaraan ayat) ini ditujukan kepada kaum Mu’minin. membawa nuansa peringatan bahawa Allah adalah Pemimpin dan Penolong mereka, tiada Pemimpin dan Penolong bagi mereka selain Allah. Hal ini perlu disampaikan kerana bisa saja sebahagian mereak terpedaya oleh propaganda penyesatan dan pengacauan pemikiran yang dialancarkan oleh orang-orang Yahudi dengan menggunakan berbagai argumentasi yang menyesatkan dan menipu. Sedangkan tindakan mereka mengajukan pertanyaan kepada Rasulullah s.a.w. tidak sesuai dengan kepercayaan dan keyakinan (yang seharusnya mereka miliki). Hal ini dibuktikan oleh penjelasan di dalam ayat berikutnya yang menyampaikan peringatan dan kecaman secara tegas:

“Adakah kamu pula hendak meminta dari Rasul kamu sebagaimana diminta dari Nabi Musa (oleh kaumnya) dahulu? dan sesiapa Yang menukar iman Dengan mengambil kekufuran, maka Sesungguhnya ia telah sesat dari jalan Yang lurus.” (108)

Ini merupakan kecaman terhadap sebahagian kaum Mu’minin yang mengikuti tindakan kaum Musa dalam menuntut berbagai bukti dan mu’jizat, dan mendustai Rasul mereka setiap kali ia memerintahkan suatu perintah atau menyampaikan suatu kewajipa, sebagaimana paparan tentang mereka yang disampaikan oleh konteks ayat di beberapa tempat.

Ini merupakan peringatan kepada mereka dari kesudahan jalan ini, iaiti kesesatan dan penukaran iman kepada kekafiran. Kesudahan yang dialami oleh Bani Israil. Sebagaimana merupakan kesudahan yang diinginkan oleh orang-orang Yahudi untuk bisa menyeret kaum Muslimin kepadanya!


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: