Posted by: iscrcmp | thUTCp31UTC10bUTCSun, 07 Oct 2007 18:31:49 +0000 5, 2007

Tafsir al-Baqarah:44

dipetik daripada tafsir fi zilalil Quran karangan Syed Qutb…

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal? (al-Baqarah:44)

Sekalipun nas al-Quran ini pada mulanya menghadapi kondisi realiti Bani Israil, namun sesungguhnya pesan yang terkandung di dalamnya tertuju kepada jiwa manusia dan khususnya para tokoh agama di sepanjang masa, tidak hanya tertuju kepada kaum tertentu atau generasi tertentu sahaja.

Sesungguhnya penyakit tokoh agama – bila agama dijadikan sebagai profesion dan komoditi, bukan sebagai aqidah yang dinamis dan menggerakkan – ialah bahawa mereka mengucapkan dengan lidah mereak apa yang tidak ada di dalam hati mereka; mereka memerintahkan kebaikan tetapi mereka sendiri tidak melakukannya; mereka mengajak kepada kebajikan tetapi mereka sendiri mengabaikannya; mereka suka mengubah perkataan dari tempatnya, menta’wilkan nas yang tegas demi kepentingan tertentu dan hawa nafsu, mengeluarkan fatwa dan ta’wil yang pada lahiriahnya nampak sesuai dengan lahiriah nas tetapi pada hakikatnya bertentangan dengan hakikat agama, demi untuk menjustifikusi berbagai kepentingan dan hawa nafsu orang yang memiliki harta atau penguasa! Sebagaimana biasa dilakukan oleh para rahib Yahudi!

Menyeru kebajikan tetapi perilaku para penyerunya tidak sesuai dengan apa yang diserukannya adalah merupakan penyakit yang bukan hanya menimbulkan keraguan terhadap penyeru itu sendiri tetapi juga menimbulkan keraguan terhadap seruannya. Hal inilah yang menagacaukan hati dan fikiran orang, kerana mereka mendengar perkataan indah tetapi menyaksikan perbuatan yang keji, sehingga mereka bingung terumbang-ambing antara perkataan dan perbuatan. Sinar yang telah dinyalakan aqidah di dalam ruh mereka pun redup; dan cahaya yang telah dipancarkan iman di dalam hati mereka pun padam; mereka tidak lagi percaya kepada agam setelah kehilangan kepercayaan terhadap pemuka agama.

Sesungguhnya perkataan akan keluar bagai barang mati yang tidak bernyawa dan sampai kepada pendengarnya bagai benda mati tidak bertenaga, sekalipun nyaring, merdu dan agitatif, bila perkataan itu tidak keluar dari hati yang meyakininya. Orang tidak akan mempercayai kebenaran apa yang diucapkan seseorang kecuali setelah dia menterjemahkannya dalam kehidupan nyata dan mepraktikkan dalam paparan realiti apa yang diucapkannya. Saat itu orang baru mahu meyakini dan mempercayainya, sekalipun perkataan yang didengarnya tidak terlalu merdu dan menggelegar. Kekuatan ucapan terletak pada kebenarannya bukan pada gelegarnya. Saat itulah ucapan menjadi penggerak kehidupan, kerana bersumber dari sesuatu yang hidup.

Menyelaraskan antara perkataan dan perbuatan, antara aqidah dan perilaku, sekalipun demikian bukan perkara ringan dan bukan pula jalan yang mudah ditempuh. Ia memerlukan latihan, kerja keras dan perjuangan. Memerlukan kedekatan hubungan dengan Allah, dokongan dari-Nya, dan bantuan hidayah-Nya. Kerana berbagai lingkungan kehidupan, berbagai tuntutan dan desakannya, seringkali pada paparan realiti menjauhkan seseorang dari apa yang diyakini oleh hati nuraninya atau dari apa yang diserukan orang lain kepada dirinya. Manusia yang fana bila tidak berdaya betapapun kekuatan yang dimilikinya, kerana kekuatan kejahatan, kezaliman dan hawa nafsu lebih besar dari kekuatan dirinya. Tetapi jika ia bersandar kepada kekuatan azali dan abadi maka ia akan menjadi sangat kuat, lebih kuat dari semua orang kuat. Kuat melawan syahwat dan kelemahannya. Kuat menghadapi orang-orang kuat yang menghadangnya.


Responses

  1. Benar sekali artikel di atas..
    ia merupakan peringatan buat kita..
    Sesungguhnya kemurkaan Allh amatlah dahsyat kepada golongan ini..Golongan yang cakap tak serupa bikin, bikin tak serupa cakap..dapat kita rujuk akan hal ini dari surah as-Saff ayat ke3..

    Justeru itu… Islah nafsi dan orang lain perlu berjalan seiring.. Ini merupakan peringatan buat diri yang sering lupa.. Sama-samalah kita saling perbaiki diri kita.. Jazakallah kpd yang menghantar artikel di atas.. Agama adalah nasihat.. Moga ramai yang membaca , menghayati, dan seterusnya mengamalkannya..ameen.Wallahualam..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: